Part 1 : My Balkans Trip 2015

Spread the love
Hi folks. Salam.
Baru hari ini dapat menjenguk blog ni. Bit busy lately.
Kalau tidak digagah-gagahi untuk memulakan entri, mungkin pengkisahan kembara Balkans saya ini akan tertangguh hingga tahun depan. Entahlah, di usia-usia senja ni, sindrom malas menaip tu semakin menjadi-jadi. Malahan, sebenarnya, masih banyak entri kembara lalu yang belum ditulis. He he he….. itulah pasal ada page Kembara Lalu kat site ni.Tapi kalau tak ditulis, sayang juga. Perjalanan ini  adalah untuk mengutip pengalaman dan untuk diabadikan untuk tatapan bersama atau sekurang-kurangnya untuk tatapan diri sendiri kala diri tidak lagi berkudrat untuk berjalan ke sana ke mari. Sesungguhnya usia tua itu adalah satu anugerah (kerana bukan semua yang lahir ke dunia ini sempat tua). Bagaimanapun jua, datangnya tua bersama kekangan-kekangan dan ciri-ciri in-validity yang tidak dapat dielakkan. Justeru itu, selalu saya katakan pada orang dan juga diri sendiri ~ “saya harus lakukan ini, itu sebelum kudrat mengagalkan saya”.

Ok… melalut la pula. Sepintas lalu sebelum sampai tarikh ke berangkatan. Perancangan untuk kembara ini saya buat 6 bulan sebelum. Begitu juga dengan pembelian tiket dan tempahan hotel, supaya dapat locked harga rendah atau harga promosi terutama domestik flight di  eropah nanti.

Untuk tujuan KL – ISTANBUL saya menaiki Malaysian Airlines. Tiket dibeli semasa promosi so dapat lah harga mampu beli. Ntahlah, ada juga airlines yang menawarkan transit seperti Qatar dan Emirates tapi saya lebih suka direct. Biar penat sekali. Malas berurusan banyak kali di airport. Dan saya tetap memilih MAS ~ kerana keyakinan saya, MAS tetap terbaik. Yang kurang berpihak kepadanya adalah nasib, khianat orang ketiga mahupum mismanagement di peringkat pengurusan. But, MAS hospitality tetap yang terbaik! Saya boleh berkata bangga begini kerana, saya berpengalaman menaiki bermacam airlines semasa kembara saya di masa-masa lalu. Dan dalam diri saya, rasanya masih ada darah patriot. Semangat sayangkan negara dan anything yang berkaitan dengannya. Bak kata orang, terkadang tu marah tapi tetap rindu.

Dan penantian untuk kembara ini memang menyiksakan. Hi Hi Hi. Bayangkan dari June 2014 saya beranagn dan berangan hingga detik 14th April 2015.

So, 14th April 2015 ~ jam 05:35PM saya fly ke KLIA – checkthrough terus untuk ke Istanbul pada jam 12:30AM hari seterusnya (15th April). Ha… ini saya kena hati2. Saya pernah missed flight kerana beza waktu tengah malam begini. Benar2 mendatangkan kerugian yang besar!

Picture
Persediaan untuk berada 16++ jam dalam pesawat
Picture
Terkulai layu di KLIA ~ Sementara menunggu flight seterusnya ke Istanbul
Nasihat untuk fashionista ladies travellers out there ~ kalau long distance flight, jangan pakai make-up. It will smudged and make you look funny. Put ample moisturiser (dan simpan stok dalam botol kecil untuk top-up). Suhu dalam kabin buat kulit kita dehydrated. Minum banyak air. Kira-kira sejam sebelum mendarat, refresh yourself. Cuci muka dan gosok gigi. Letak BB cream (sentiasa ada dalam bag), put powder and calit sedikit shiny lipstick. Voila ~ you will step out looking fresh! Satu lagi, untuk mendapat layanan bagus, berusahalah sedikit untuk kelihatan savvy, bergaya. Biasanya kalau kita kelihatan bergaya ~ ramai yang sukarela nak tolong! Ha Ha Ha.Ok. Sampai masa next flight. Nampaknya full flight. Ini kan CodeShare dengan Turkish airlines. Ramai juga rakyat Turki dan bangsa orang putih lainnya. Mungkin seperti saya, transit dari Turkiye. Berduyun-duyun ibu-ibu dan bapa-bapa (group TA Andalusia). Mungkin ke Turki saja ataupun mengerjakan Umrah + Ziarah. Dalam hati rasa berbangga juga. Zaman ini, banyak hati rakyat Malaysia sudah terbuka untuk merantau melihat dunia luar. Tanpa mengira usia. Ini suatu perubahan positif. Bila kita melihat dunia luar, minda kita lebih terbuka, lebih rasional, lebih idea untuk segala-galanya. Dan yang paling penting, lebih happy lah.

Nasib baik I dah biasa jenjalan sorang-sorang, kalau tak sunyi juga rasanya melihat orang lain berbondong-bondong gitu.

Picture
Ataturk Istanbul International Airport Arrival Hall
Alhamdulillah. Selamat tiba dan lepas dari imigresen. Banyak bersyukur kerana flight sepanjang jalan mengalami “air-pocket” yang melampau. Fasten your seat-belt asyik menyala. So bumpy. Dalam hati tuhan saja yang tahu betapa gusarnya (phobia dengan banyak tragedy aviators). La haula wala quwata illah billah. Itu saja wirid ku sepanjang perjalanan.
Picture
Atas ferry taxi untuk transfer ke Asian Side
Walaupun penat dan mengantuk, saya tetap ceria. Apakan tidak, sepanjang perjalanan dari airport ke tujuan, scenery sangat cantik. Ketika dan masa ini (April), kota Istabul memang dirias cantik dengan landscape bunga-bunga tulip yang memukau. Terutama hati “keperempuanan” saya terusik bila melihat bunga-bunga berwarna-warni yang cantik sekali. Patutlah kejelitaan seorang wanita itu sering diumpamakan seperti bunga yang sedang mekar ~ memang tak jemu mata memandang.Wah hebat kak ton ya, pepagi buta pakai sunglass. Ini semua poyooooo…. tapi sunglass adalah aksesori penyelamat wajah yang kusam. So, abaikan saja pandangan sinis or heran orang sekeliling ya.

Leave a Reply